Kumpulan Puisi Sutardji Calzoum Bachri


Sutardji Calzoum Bachri yang akrab dipanggil Bung Tardji, lahir di Rengat, Indragiri Hulu, 24 Juni 1941. Beliau adalah pujangga indonesia yan diberi gelar "Presiden penyair Indonesia". Bung Tardji dikenal sebagai sastrawan pelopor puisi kontemporer. 
Penghargaan yang pernah diraihnya beliau adalah:
1. Hadiah Sastra Asean (SEA Write Award) dari Kerajaan Thailand (1979);
2. Menerima penghargaan Sastra oleh Bupati Kepulauan Riau (1979);
3. Anugrah Seni Pemerintah Republik Indonesia (1993);
4. Menerima Anugrah Sastra Ikatan Cendikiawan Muslim Indonesia Jakarta. (1990an);
5. Penghargaan Sastra Chairil Anwar (1998), dan
6. Dianugrahi gelar Sastrawan Perdana oleh Pemerintah Daerah Riau (2001).

Berikut beberapa puisi terkenal karya Sutardji Calzoum Bachri:

ANA BUNGA
Terjemahan bebas (Adaptasi) dari puisi Kurt Schwittters, Anne Blumme
Oleh :
Sutardji Calzoum Bachri
Oh kau Sayangku duapuluh tujuh indera
Kucinta kau
Aku ke kau ke kau aku
Akulah kauku kaulah ku ke kau
Kita ?
Biarlah antara kita saja
Siapa kau, perempuan tak terbilang
Kau
Kau ? - orang bilang kau - biarkan orang bilang
Orang tak tahu menara gereja menjulang
Kaki, kau pakaikan topi, engkau jalan
dengan kedua
tanganmu
Amboi! Rok birumu putih gratis melipat-lipat
Ana merah bunga aku cinta kau, dalam merahmu aku
cinta kau
Merahcintaku Ana Bunga, merahcintaku pada kau
Kau yang pada kau yang milikkau aku yang padaku
kau yang padaku
Kita?
Dalam dingin api mari kita bicara
Ana Bunga, Ana Merah Bunga, mereka bilang apa?
Sayembara :
                Ana Bunga buahku
                Merah Ana Bunga
                Warna apa aku?
Biru warna rambut kuningmu
Merah warna dalam buah hijaumu
Engkau gadis sederhana dalam pakaian sehari-hari
Kau hewan hijau manis, aku cinta kau
Kau padakau  yang milikau yang kau aku
yang milikkau
kau yang ku
Kita ?
Biarkan antara kita saja
pada api perdiangan
Ana Bunga, Ana, A-n-a, akun teteskan namamu
Namamu menetes bagai lembut lilin
Apa kau tahu Ana Bunga, apa sudah kau tahu?
Orang dapat membaca kau dari belakang
Dan kau yang paling agung dari segala
Kau yang dari belakang, yang dari depan
A-N-A
Tetes lilin mengusapusap punggungku
Ana Bunga
Oh hewan meleleh
Aku cinta yang padakau!
1999
Catatan: Terjemahan Anna Blume dikerjakan untuk panitia peringatan Kurt Schwitters, Niedersachen, Jerman.
OASE: Sajak-sajak Sutardji Calzoum Bachri
Republikaedisi : 28 November 1999

GAJAH DAN SEMUT
Oleh :
Sutardji Calzoum Bachri
tujuh gajah
cemas
meniti jembut
serambut
tujuh semut
turun gunung
terkekeh
kekeh
perjalanan
kalbu
1976-1979
sajak-sajak: Sutardji Calzoum Bachri
Date: Wed, 17 Nov 1999 01:27:04 -0800
Mailing List MSI Penyair
Pengirim Nanang Suryadi

MANTERA
Oleh :
Sutardji Calzoum Bachri
                    lima percik mawar
                    tujuh sayap merpati
                    sesayat langit perih
                    dicabik puncak gunung
                    sebelas duri sepi
                    dalam dupa rupa
                    tiga menyan luka
                    mengasapi duka
                    puah!
                    kau jadi Kau!
                    Kasihku
        Memahami Puisi, 1995
        Mursal Esten

 TRAGEDI WINKA & SIHKA
Oleh :
Sutardji Calzoum Bachri
             kawin
                     kawin
                              kawin
                                      kawin
                                                    kawin
                                              ka
                                          win
                                       ka
                                  win
                              ka
                          win
                      ka
                win
            ka
                winka
                        winka
                                winka
                                        sihka
                                                sihka
                                                        sihka
                                                                sih
                                                            ka
                                                        sih
                                                    ka
                                                sih
                                            ka
                                        sih
                                    ka
                                sih
                            ka
                                sih
                                    sih
                                        sih
                                            sih
                                                sih
                                                    sih
                                                        ka
                                                            Ku
        Memahami Puisi, 1995
        Mursal Esten

IDUL FITRI
oleh: Sutardji calzoum bachri
Lihat
Pedang tobat ini menebas-nebas hati
dari masa lampau yang lalai dan sia
Telah kulaksanakan puasa ramadhanku,
telah kutegakkan shalat malam
telah kuuntaikan wirid tiap malam dan siang
Telah kuhamparkan sajadah
Yang tak hanya nuju Ka’bah
tapi ikhlas mencapai hati dan darah
Dan di malam-malam Lailatul Qadar akupun menunggu
Namun tak bersua Jibril atau malaikat lainnya
Maka aku girang-girangkan hatiku
Aku bilang:
Tardji rindu yang kau wudhukkan setiap malam
Belumlah cukup untuk menggerakkan Dia datang
Namun si bandel Tardji ini sekali merindu
Takkan pernah melupa
Takkan kulupa janji-Nya
Bagi yang merindu insya Allah ka nada mustajab Cinta
Maka walau tak jumpa denganNya
Shalat dan zikir yang telah membasuh jiwaku ini
Semakin mendekatkan aku padaNya
Dan semakin dekat
semakin terasa kesia-siaan pada usia lama yang lalai berlupa
O lihat Tuhan, kini si bekas pemabuk ini
ngebut
di jalan lurus
Jangan Kau depakkan lagi aku ke trotoir
tempat usia lalaiku menenggak arak di warung dunia
Kini biarkan aku meneggak marak CahayaMu
di ujung sisa usia
O usia lalai yang berkepanjangan
Yang menyebabkan aku kini ngebut di jalan lurus
Tuhan jangan Kau depakkan aku lagi ke trotoir
tempat aku dulu menenggak arak di warung dunia
Maka pagi ini
Kukenakan zirah la ilaha illAllah
aku pakai sepatu sirathal mustaqim
aku pun lurus menuju lapangan tempat shalat Id
Aku bawa masjid dalam diriku
Kuhamparkan di lapangan
Kutegakkan shalat
Dan kurayakan kelahiran kembali
di sana

AYO
Oleh :
Sutardji Calzoum Bachri
Adakah yang lebih tobat
dibanding air mata
adakah yang lebih mengucap
dibanding airmata
adakah yang lebih nyata
adakah yang lebih hakekat
dibanding airmata
adakah yang lebih lembut
adakah yang lebih dahsyat
dibanding airmata
para pemuda yang
melimpah di jalan jalan
itulah airmata
samudera puluhan tahun derita
yang dierami ayahbunda mereka
dan diemban ratusan juta
mulut luka yang terpaksa
mengatup diam
kini airmata
lantang menderam
meski muka kalian
takkan dapat selamat
di hadapan arwah sejarah
ayo
masih ada sedikit saat
untuk membasuh
pada dalam dan luas
airmata ini
ayo
jangan bandel
jangan nekat pada hakekat
jangan kalian simbahkan
gas airmata pada lautan airmata
                          malah tambah merebak
jangan letupkan peluru
logam akan menangis
dan tenggelam
             dikedalaman airmata
jangan gunakan pentungan
mana ada hikmah
mampat
karena pentungan
para muda yang raib nyawa
karena tembakan
yang pecah kepala
sebab pentungan
memang tak lagi mungkin
jadi sarjana atau apa saia
namun
mereka telah
nyempurnakan
bakat gemilang
sebagai airmata
yang kini dan kelak
selalu dibilang
bagi perjalanan bangsa
OASE: Sajak-sajak Sutardji Calzoum Bachri
Republika edisi : 28 November 1999

HERMAN
oleh: Sutardji Calzoum bachri
herman tak bisa pijak di bumi tak bisa malam di bulan
tak bisa hangat di matari tak bisa teduh di tubuh
tak bisa biru di lazuardi tak bisa tunggu di tanah
tak bisa sayap di angin tak bisa diam di awan
tak bisa sampai di kata tak bisa diam di diam tak bisa paut di mulut
tak bisa pegang di tangan takbisatakbisatakbisatakbisatakbisatakbisa
di mana herman? kau tahu?
tolong herman tolong tolong tolong tolongtolongtolongtolongngngngngng!
Sutardji Calzoum Bachri, O AMUK KAPAK ,1981 1

WALAU
oleh: Sutardji Calzoum Bachri
walau penyair besar
takkan sampai sebatas allah
dulu pernah kuminta tuhan
dalam diri
sekarang tak
kalau mati
mungkin matiku bagai batu tamat bagai pasir tamat
jiwa membumbung dalam baris sajak
tujuh puncak membilang bilang
nyeri hari mengucap ucap
di butir pasir kutulis rindu rindu

HILANG (KETEMU)
oleh: Sutardji Calzoum Bachri
batu kehilangan diam
jam kehilangan waktu
pisau kehilangan tikam
mulut kehilangan lagu
langit kehilangan jarak
tanah kehilangan tunggu
santo kehilangan berak
Kau kehilangan aku
batu kehilangan diam
jam kehilangan waktu
pisau kehilangan tikam
mulut kehilangan lagu
langit kehilangan jarak
tanah kehilangan tunggu
santo kehilangan berak
Kamu ketemu aku
walau huruf habislah sudah
alifbataku belum sebatas allah
1979

READ MORE

GIMSCO 2017 - Apa yang salah?


GIMSCO adalah lomba anatomi antar Univ. se-Indonesia, ini kali ke2 sy mengikutinya, tahun kemarin bersyukur Tuhan beri semifinal, tahun ini tidak, padahal kalo dibilang, tahun ini saya siap 85%, tahun kemarin 60% aja, selama 1 tahun sy target masuk final, pastinya lah ya, meningkat dari tahun kemarin. Cerita yang mungkin gk layak dibaca ya, 1 tahun ini sy belajar anatomi,  ketika temen2 mau ujian praktikum atau blok ataupun ujian2 lainnya saya pulang kampus pasti belajar anatomi dlu 1-2 jam, terus belajar untuk kuliah saya, alhasil kuliah saya sedikit koyak,  Tuhan gk jahat ya, anatomi saya dikampus selalu dibuat berhasil, saya selalu menguji pemahaman saya dengan ngajar adik2 di-Lab, saya berusaha ajar sesuai target GIMSCO yang mungkin adik2 terutama angk. 2016 merasa ini kakak sombong banget, tapi jujur ini agar kalian tidak bodoh seperti saya, ilmu anatomi kita semakin lama semakin turun saya mau ajarkan kalian seperti apa yang seior2 kita pelajari dlu ketika mereka diajar langsung oleh dosen anatomi FK UGM. Iilmu anatomi itu luas dan keren untuk dimengerti hingga detil.
Saya selalu angkuh, setiap mau  tutorial atau apa saja, sy cukup belajar anatomi dan sisanya saya "konga" *bahasa palu yang artinya "bercerita bebas". Tapi waktu sy ikut kegiatannya, peraturan banyak berubah, sebelum ujian, mungkin ini doa saya yang "gila", saya memohon kepada Tuhan dengan sangat memelas “izinkan saya untuk lolos Tuhan, engkau tahu usaha saya”, sebelum pergi kegiatan saya bilang sama Tuhan, saya akan aktif di gereja setelah kegiatan ini Tuhan, karena selam 1 tahun ini beban di hidup saya cuman ini, saya batasi seluruh kegiatan sy agar selalu ada waktu belajar anatomi. Ketika semangat mulai turun saya dengar lagi rekaman pertandingan final untuk membakar lagi semangat itu.

Mendekati hari sy review semua yang saya pelajari tapi tetap saya saya masih merasa 85% kesiapan saya. Kegiatan pun tiba, ternyata hasil saya jauh dari harapan, semifinal sj; tidak. Saya sangan jengkel serius, tapi ketika diliatkan nilai saya, jengkel saya berkurang 10%, mungkin tiap tulisan salah kali, juara 1 aja, nilainya -16 dan 0 saya -17 dan -3, dipikir2 mending ga jawab, entah bagaimana penilain pihan anatomi UGM, saya udh tulis bahasa latin + bahas inggris lagi supaya tak salah, soalnya tahun ini hanya bahsa tersebut yg dapat digunakan, ex. V. Portae Hepats, gk boleh V. Porta Hepatica, sy pikir2 lagi apakah karena tulisan saya jelek?

Lebih dari itu semua sampai saat ini 22 Nov 2017 saya masih jengkel, saya belum fokus kembali kekuliah saya, kemarin saya gk makan nasi, cuman pagi, sy cuman beli es krim banyak dan coklat supaya sy bisa legowo, ini pengalaman yg sangat sakit saya, meskipun kegiatan IMO di medan  kemarin juga rank turun dari 15 ke 27, tapi kali ini lebih menyakitkan, karna persiapan sy lebih matang. Kadang-kadang saya berpikir “ketika saya persiapan lebih matang, kenapa saya pencapaian makin turun”. Ataukah karena ke-angkuhan saya menelantarkan pelajaran lain sehingga Tuhan balas begini? Doakan sj ya, supaya saya tidak berhenti belajar anatomi dan supaya saya tidak terus-terus marah sama Tuhan.
READ MORE

Jangan Sepelekan Mendengkur

Mendengkur atau ngorok adalah suara napas saat tidur. Mendengkur terbagi atas 2, yaitu; Mendengkur Normal (Snoring) dan Mendengkur tidak Normal (Obstructive Sleep Apnea). Obstructive Sleep Apnea yang disingkat OSA dapat menyebabkan penyakit jantung, stroke, bahkan kematian .mendadak. Jangan sampai kita menjadi bagian dari penyakit ini. Oleh karena itu, ayo kita kenali tanda dan gejala OSA dengan menyaksikan video ini.

https://youtu.be/lNBMBM9Zbv4  (Only 4 minutes)


INGAT!!!
Mendengkur? Jangan disepelekan
READ MORE

Jika esok tak pernah datang

Jika Esok Tak Pernah Datang

Bila kutahu ini akan menjadi terakhir kalinya kulihat dirimu terlelap tidur, Aku akan menyelimutimu dengan lebih rapat dan berdoa kepada Tuhan agar menjaga jiwamu.

Bila kutahu ini akan menjadi terakhir kalinya kulihat dirimu melangkah keluar pintu, Aku akan memelukmu erat dan menciummu dan memanggilmu kembali untuk melakukannya sekali lagi.

Bila kutahu ini akan menjadi terakhir kalinya kudengar suaramu memuji, Aku akan merekam setiap kata dan tindakan dan memutarnya lagi sepanjang sisa hariku.

Bila kutahu ini akan menjadi terakhir kalinya, aku akan meluangkan waktu ekstra satu atau dua menit, Untuk berhenti dan mengatakan “Aku mencintaimu” dan bukannya menganggap kau sudah tahu.

Jadi untuk berjaga-jaga seandainya esok tak pernah datang dan hanya hari inilah yang kupunya,  Aku ingin mengatakan betapa aku sangat mencintaimu dan kuharap kita takkan pernah lupa.

Esok tak dijanjikan kepada siapa pun, baik tua maupun muda. Dan hari ini mungkin kesempatan terakhirmu untuk memeluk erat orang tersayangmu.

Jadi, bila kau sedang menantikan esok, mengapa tidak melakukannya sekarang?
Karena bila esok tak pernah datang, kau pasti akan menyesali hari.
Saat kau tidak meluangkan waktu untuk memberikan sebuah senyuman, pelukan atau ciuman. Dan saat kau terlalu sibuk untuk memberi seorang yang ternyata merupakan permintaan terakhir mereka.

Jadi, dekap erat orang-orang tersayangmu hari ini dan bisikkan di telinga mereka, bahwa kau sangat mencintai mereka dan kau akan selalu menyayangi mereka.

Luangkan waktu untuk mengatakan “Aku menyesal”, “Maafkan aku”, Terima kasih”, atau “aku tidak apa-apa”

Dan bila esok tak pernah datang, kau takkan menyesali hari ini.
[Norma Cornett Marek ~ 1989]

Source : https://iphincow.com/
READ MORE

Kisah Inspiratif : Sehelai baju bekas

Seorang anak berkulit hitam, lahir di daerah kumuh Brooklyn, New York, ia melewati kehidupannya dalam lingkungan miskin dan penuh diskriminasi. Suatu hari ayahnya memberikan sehelai pakaian bekas kepadanya.

“Menurutmu, berapa nilai pakaian ini?” tanya ayahnya.

Ia menjawab, “Mungkin 1 USD ”

“Bisakah dijual seharga 2 USD? Jika berhasil, berarti engkau telah membantu ayah dan ibumu,” ujar Ayahnya.

“Saya akan mencobanya,” tanggap sang anak

Lalu dia membawa pakaian itu ke stasiun kereta bawah tanah dan menjual selama lebih dari enam jam, akhirnya ia berhasil menjual 2 USD dan berlari pulang. Kemudian, ayahnya kembali menyerahkan sepotong pakaian bekas kepadanya,
“Coba sekarang kau jual seharga 20 USD?”

“Bagaimana mungkin? Pakaian ini paling hanya 2 USD,” sahutnya kepada sang Ayah.

Ayahnya berkata, “Mengapa engkau tidak mencobanya dulu?”

Akhirnya, ia mendapatkan ide. Ia meminta bantuan sepupunya untuk menggambarkan seekor Donald Duck yang lucu dan seekor Mickey Mouse yang nakal pada pakaian itu. Ia lalu menjualnya di sekolah anak orang kaya, dan terjual 25 USD.

Ayahnya kembali memberikan selembar pakaian bekas kepadanya,
“Apakah engkau mampu menjualnya dengan harga 200 USD ?”

Kali ini ia menerima tanpa keraguan sedikit pun, kebetulan aktris film populer “Charlie Angels”, Farrah Fawcett berada di New York, sehabis konferensi pers, ia pun menerobos penjagaan pihak keamanan dan meminta Farrah Fawcett membubuhkan tanda tangan di pakaian bekasnya. Kemudian terjual USD 1500.

Malamnya, ayahnya bertanya, “Anakku, dari pengalaman menjual tiga helai pakaian ini, apa yang engkau pahami?”

Ia menjawab “Selama kita mau berpikir pasti ada caranya.”

Ayahnya menggelengkan kepala, “Engkau tidak salah, tapi bukan itu maksud ayah, ayah hanya ingin memberitahukanmu bahwa sehelai pakaian bekas yang bernilai satu dolar saja bisa ditingkatkan nilainya. Apalagi kita sebagai manusia? Mungkin kita berkulit gelap dan miskin, tapi apa bedanya?” ujar sang ayah.

Sejak itu, ia belajar dengan lebih giat dan menjalani latihan lebih keras, dua puluh tahun kemudian, namanya terkenal di seluruh dunia.
Ia adalah MICHAEL JORDAN.
Ia adalah MICHAEL JORDAN.
Source : https://iphincow.com/
READ MORE

Dari Kemungkinan menjadi Kenyataan


Keesokan harinya, kami dikumpulkan lagi di auditorium FK UGM, untuk menyaksikan pengumuman 25 tim yang berhak masuk ke semifinal. Sangat gugup karena pengumuman disampaikan melalui video dan puji Tuhan saya dan kak Adi berkesempatan Tembus semifinal dan tim A kak Putsol dan kak Chesy kurang beruntung, karena nilainya tipis untuk tembus semifinal, hanya butuh beberapa pint saja, silahkan lihat dinalinya digambar di bawah ini.

Cerita sebelumnya, buka GIMSCO 2016.
Inilah nilai 60 tim dan yang berhasil kesemifinal adalah 25 tim teratas.
Kami GIMSCO 058 sedangkan kak Putsol dan kak Chesy adalah GIMSCO 057

Ini adaah suasana Breefing sebelum mengikuti LCT dibabak Semifinal.

Babak semifinal dibagi menjadi 5 grup yang masing masing grup berjumlah 5 Tim yang menghadapi soal dalam sistem LCT yang terdiri dari soal wajib, soal rebutan, dan soal lemparan. Semua perintah menjawab dan soal - soal dituliskan dalam bahasa Inggris. Pada babak ini kami diundi dan akhirnya kami setim dengan UNDIP, UNHAS, UNSOED, dan juga UNAIR. Waww keempat FK unggul di Indonesia, apalagi UNDIP yang selalu memenangkan GIMSCO di setiap tahunnya. Nyali semakin kecil karena dari tiap group hanya 1 tim yang berhak melaju ke-Grand Final, apalagi pas tahu bahwa UNDIP yang segrup dengan kami, namanya Surya adalah Juara III pada Gimsco 2015, kak adi yang memberitahukannya kepada saya.

Akhirnya lomba dimulai, menghadapi soal demi soal, intinya kami boleh dikatakan sedikit lebih unggul, meskipun kalau berdasarkan nilai kami urutan ke 3 dalam grup, namun kami kalah bukan karena tidak menjawab terutama kami kalah karena saya yang selalu menjawab meskipun tak tahu jawabannya, tetapi cukup senang karena ada beberapa sooal yang saya bisa jawab meskipun bloknya saya belum lewati, dan saya senang juga, dibabak rebutan, saya bisa jawab soal seperti fascia denonvillier yang juga bloknya saya belum lewati, wkwkwk, (sombong), saya jadi agresif begini karena diawal saya dan kak adi tampak kalem dan tidak berani menjawab soal, ternyata sudah itu jawabannya, juga pas babak rebutan ada soal yang saya sudah jawab kemudian saya minta pendapat kak adi, dan kalah diluan pencet bel dengan UNDIP dan jawabannya itu sama dengan yang saya ucapkan ke kak adi, dan juga karna sudah sering salah saya diminta oleh kak adi kalo yakin saja baru jawab, dan tak usah minta persetujuaanya, yayaya, karena jumlah poin akan bertambah jika benar dan berkurang dengan jumlah poin yang sama jika salah, meskipun setiap soal berbeda poinnya, tergantung pada tingkat kesulitan soal, berkisar 10-90 poin. 4 tim dalam grup selain undip cukup ketat bersaingnya, namun UNDIP sendiri yang memperoleh poin tinggi dan jauh dari kami.

Suasana sebelum masuk keruang LCT dibabak Semifinal


Suasana LCT dibabak Semifinal

After LCT session, kami berfoto bersama, dengan semua peserta dan juri,
 ada dr. Santoso, dosen senior kami di UNTAD, karena FK UNTAD adalah binaaan FK UGM

Setelah babak semifinal selesai dilaksanakan, dilanjutkan dengan acara pengakraban. Acara ini bertujuan untuk lebih menyatukan para peserta. Rangkaian acara ini tidak hanya mengutamakan persaingan saja, tetapi peserta juga diajak untuk mengamalkan nilai-nilai persahabatan dan kekeluargaan.

Setelah gagal ke final, kami menuju ke auditorium lagi, sedangkan yang lolos, langsung menghadapi tentamen lagi, dan kami diberi kesampatan menyaksikan babak final yaitu nomina anatomica, persentasi dan LCT lagi. Sangat seru diFinal, terutama susun puzzle dan main tebak-tebakan kayak di eat bulaga itu looh, hahha, banyak sekali motivasi yang saya bisa petik dan saya tahu kekurangan-kekurangan saya.

Malamnya diadakan Gala dinner dan kami menikmati makanan dari tiap daerah peserta GIMSCO, ada yang menarik, saya makan kue toraja deppa tori’ karena ada anak UNHAS yang membawanya. Sangat unik menurut saya, makan kue ini di Yogjakarta, berhubung saya orang Toraja.


Berfoto bersama bersama LO kami; Ori pada Gala Dinner

Pada hari keempat diadakan seminar internasional ber-SKP dengan tema urology. Topik yang diangkat dalam seminar internasional ini akan disampaikan oleh pemateri yang profesional dalam bidangnya dan dilanjutkan dengan diskusi peserta. Seluruh peserta GIMSCO 2016 wajib untuk mengikuti acara seminar ini. Setelah itu kami mendengarkan pengumuman Juara. Juara 1 adalah UNDIP yang segrup dengan kami disemifinal, juara 2,3, dan 4 adalah ULM (Lambung mangkurat) dan juara 5 adalah UNAIR. Waw takjub melihat anak ULM, mereka berjuang keras, saya salut akan mereka, saya juga salut terhadap anak UNDIP, terutama surya yang organisator tetapi bisa menjadi juara 1 di GIMSCO 2016 ini, apalagi saya lihat sekarang dia mencalonkan jadi ketua BEM FK UNDIP, mantap kali kau nak, semoga saya bisa seperti itu. Intinya, organisasi bukan halangan untuk menjadi seorang nerd atupun meraih kesuksesan dibidang olimpiade, gunakan waktu sebaik-baiknya, tetapi jangan lupakan pekerjaan yang lainnya.

“Diatas langit masih ada langit sob”, ya memang betul, tapi itu bukan alasan untuk kita menghentikan perjuangan kita,  beruntung saya masih punya kesempatan untuk bertarung di GIMSCO 2017, tetap saja saya harus menaruh target dan harapan agar saya memiliki semangat untuk belajar, jangan salahkan cita-cita anda ketika anda tak berhasi meraihnya, tapi salahkan diri anda bila bercita-cita tapi tak berusaha untuk mendapatkannya, yayaya.. gitu aja sob.

Selesai lomba kami dibagikan serifikat dan kami hendak pulang, tetapi kami membelokkan stir kami, kami tak kembali kepalu dulu, tapi kami sempatkan berkunjung kerumah keluarga kak Putsol disolo, kami naik kereta dari stasiun …. Kami naik yang executive karena malas antri panas-panasan untuk pesan tiket dan berlama-lama, akhirnya saya merasakan pertama kali naik kereta. Saya sangat menikmati perjalanan melihat pulau jawa yang waww, indahnya luar biasa, ketal adatnya kayak di film-film pemandangannya. Tiba disolo di stasiun yang saya nyanyikan lagunya waktu kecil, yaitu Stasiun Balapan, akhirnya pernah juga kesini. Di solo, kami menginap di rumah kak Putsol kami jalan ke mall, nonton cado-cado juga, jalan kaki ke Gramedia, makan di angkringan yang melantai, makan di Rumah makan Koream, kekeraton solo dan masih banyak lagi, karena kami  3 hari 2 malam berada di solo, sebelum kami kembali kepalu menghadapi pelajaran kami yang banyak kami tinggalkan. Masih banyak lagi deh, saya juga akrab dengan adik keponakan kak putsol lihat aja fotonya, gak mau lepas dari gendomganku kwkwkw, juga kalau bangun pagi bermain bersam dengan anak-anak kecil di kompleks, hahah, semua sangat berkesan dan indah, dan sekali lagi, biarlah gambar yang menceritakannya.


Foto diatas adalah foto saat di Keraton Solo

Nah, kalo ini foto saat makan di RM Korea

Thank God, thanks papa mama adik-adik yang selama 10 hari membiarkan saya hanya belajar dirumah tanpa memberikan banyak pekerjaan-pekerjaan rumah yang mengganggagu waktu saya, thanks kak Adi, kak Putsol dan kak Cesy yang mendampingi dan menuntun adikmu ini belajar hahah, thanks buat department Anatomi Untad yang mefasilitasi pendelegasian kami baik dukungan dana pendaftaran, dll, juga dekanat yang membayarkan uang tiket kami.

Satu quote milik Mahatma Gandhi saya jadikan pedoman untuk GIMSCO 2017; “Berlakulah seakan engkau akan mati besok, dan belajarlah seakan engkau akan hidup untuk selama-lamanya”, so! Tak ada yang mustahil guys, belajar dan berdoa, andalkan Tuhan dalam setiap usahamu.

Cerita sebelumnya, buka GIMSCO 2016.
READ MORE